Kontribusi Johann Sebastian Bach untuk musik era Barok

Kontribusi Johann Sebastian Bach untuk musik era BarokKontribusi Johann Sebastian Bach untuk musik era Barok tidak diragukan lagi di antara yang paling penting dalam sejarah. Kemampuannya yang tak tertandingi untuk memadukan teknik, gaya, dan tradisi eklektik mungkin merupakan aspek terpenting dari keahlian komposisinya. Memiliki komposisi musik tujuan sakral dan sekuler, serta dalam banyak genre musik Barok (tidak termasuk opera), J.S. Peran Bach sebagai seorang komposer secara ironis dapat digambarkan sebagai peran “manusia Renaisans.” Sementara keinovatifannya tidak meluas jauh dari teknik dan gaya para pendahulunya dan orang-orang sezamannya (penguasaan gaya-gaya ini yang mengungkap efek inovatif sejatinya pada musik), kemampuannya untuk mengekspresikan dirinya secara emosional tanpa menempelkan musik ke biografinya sendiri. perspektif, keterampilan luar biasa dalam hal menerapkan teknik komposisi, dan afinitasnya untuk infus dan penjajaran karakteristik musik yang tampaknya berbeda adalah penanda paling menonjol dari tempatnya sebagai bisa dikatakan komposer terbesar di era Barok.

Sebuah studi tentang pengaruh Bach pada era yang secara historis mendalam ini dalam komposisi dan ekspresi musik dapat dengan tepat dimulai pada analisis musiknya untuk instrumen keyboard (mis. Organ, harpsichord). Dipengaruhi oleh gaya Dieterich Buxtehude yang monumental dan sangat ornamen, musik Bach untuk keyboard dicontohkan oleh Preludes dan Fugues-nya. Dalam komposisi gaya toccata-nya, Bach mengeksplorasi penjajaran bagian yang sangat kontras ke titik bahwa bagian-bagian ini menjadi gerakan yang berbeda dalam sebuah karya. Sifat semu-improvisasi dari pendahuluan menarik pada komposisi komposer sebelumnya dari Sekolah Clavecin Prancis – yaitu ‘prelude non mesure’ Louis Couperin – dalam adopsi gaya non-imitatif. Namun, gaya ini diperbaiki dengan menjaga musik dalam skema metrik terstruktur. Dengan melakukan itu, Bach memastikan bahwa pendahuluannya kurang esoteris daripada orang-orang sezamannya dalam hal kinerja dan ekspresi emosional; siapa pun dapat bermain dan menafsirkan karyanya, karena makna dan ekspresinya tidak spesifik untuk komposer. Struktur metrik dari gerakan-gerakan ini juga berarti bahwa mereka dapat dengan mudah direproduksi melalui cetak. Sebagai contoh, gerakan pertama “Pendahuluan dan Fugue di C Minor,” berjudul “Das Wohltempiert Klavier” (bahasa Inggris: “Keyboard Tempered”), menggambarkan pengulangan sosok melodi tunggal (dalam bentuk arpeggio) diterapkan pada ritme yang berulang. Teknik ini dikenal sebagai ‘irama motorik,’ dan berfungsi sebagai kontras tekstur di mana tempi juga bervariasi.

Selain dari banyak suite tariannya, Bach biasanya mengkomposisikan pembukaannya sebagai pengantar non-imitatif untuk seorang Fugue. Ungkapan imitatif subjek-dan-eksposisi ini sering bertentangan, dengan cara monumental yang tidak mengejutkan, sifat pendahuluan sebelumnya, dan dalam lebih dari satu kasus diperluas pada struktur imitatif kanon. Contoh dari ekspansi ini terlihat di bagian organnya, “‘Little Fugue’ di G Minor.” Dalam tulisan ini, konsep imitasi eksposisi gaya kanon diubah sehingga subjek dan eksposisi mengambil makna baru ketika konteks musik terlihat jelas secara retrospektif. Seolah-olah aplikasi teknik komposisi yang sangat canggih ini tidak cukup untuk mencerminkan J.S. Keutamaan Bach, “Seni Fugue” -nya (Jerman: “Die Kunst der Fuge”) secara aktif mengarsipkan semua teknik meniru yang mungkin dari musik gaya fugue. Setelah membuat melodi subjek pengantar yang sangat sederhana, ia kemudian menerapkan berbagai perangkat imitatif, seperti inversi, retrograde, retrograde-inversion, dan bahkan teknik yang jauh lebih spesifik seperti ‘stretto.’ Sementara tak lama setelah kematiannya (ia tidak menyelesaikan volume ini) “Seni Fugue” Bach dianggap usang di hadapan ‘stile galant,’ koleksi potongan fugue ini dianggap hari ini sebagai karya komposisi terbesar dari teknik imitasi, dan berfungsi sebagai bukti JS Pentingnya Bach dalam sejarah musik Barat.

Johan Sebastian BachFrench Clavecin School, termasuk komposer berpengaruh seperti Chambonnieres, Couperin, Lully, dan D’Anglebert, bertanggung jawab atas standardisasi Dance Suite selama era Baroque. Bach menggubah karya instrumental dan orkestra solo berdasarkan standardisasi ini. Namun, bakatnya untuk menyempurnakan dan menanamkan teknik komposisi dari banyak sumber dan gaya sekali lagi terlihat jelas dalam karya-karya ini. Untuk suite dansa instrumental solo – yang disiapkan Bach untuk berbagai instrumen mulai dari harpsichord hingga seruling melintang – teknik Prancis dan Italia diadopsi. Sementara Bach berusaha untuk tetap dalam konstruksi Sekolah Clavecin Prancis dalam karya-karya instrumental ini, ia sering mengabstraksi model ini. Pertama, prelude-nya bukan sepenuhnya ‘non mesure,’ tetapi mencerminkan sifat semi-improvisasi dan kadang-kadang menyerupai ekspresi ‘recitativo’. Lebih jauh, Bach mengikuti perintah (secara tidak sengaja) dari pergerakan suite yang ditetapkan oleh penerbit Froeberger dengan mengakhiri setiap suite dengan gerakan ‘gigue’. Jika tidak, gaya suite relatif konservatif karena mereka mengikuti struktur komponis Prancis akhir dan berfokus pada gerakan nuklir dari suite tari, daripada mencerminkan tren kemudian seperti pembubaran gerakan seperti yang dicirikan oleh Couperin’s (‘le grand ‘)’ penahbisan. ‘ Bukti lebih lanjut tentang kepatuhannya pada gaya Prancis terlihat dalam kelalaiannya tentang ‘sarabande’ yang cepat dalam mendukung ‘kuburan sarabande.’ Suite-suite ini tidak semata-mata mencerminkan pengaruh Prancis. Dimasukkannya ‘ganda’ – gerakan berulang dengan penambahan ‘passaggi’ genap – sengaja dirancang untuk meniru teknik komposisi komponis Italia. Secara kumulatif, suite instrumental solo Bach mewakili transisi musik dansa dari yang murni berfokus pada hiburan ke bidang pendengaran dan interpretasi yang serius; bahkan gaya dan teknik paling sederhana dari tarian Sekolah Prancis diuraikan menjadi tantangan intelektual bagi pendengar.

J.S. Bach memang mengarang musik dansa yang sangat kontras dengan sifat konservatif model Prancis di suite orkestranya. Sementara ia hanya menyusun empat dari potongan-potongan ini, semuanya dimulai dengan ‘ouvertures’ (bukti pengaruh Lully berbeda dengan gaya pendahuluan berbasis toccata). Juga, tidak seperti kepatuhannya pada model Prancis tradisional seperti yang terlihat dalam suite instrumental solo, suite orkestra sering menghilangkan, mengganti nama, atau menata ulang banyak gerakan ‘nuklir’ (dicontohkan oleh fakta bahwa potongan-potongan ini tidak pernah termasuk ‘allemande’ sebagai gerakan kedua mereka); keputusan ini menunjukkan bagaimana Bach sebenarnya dipengaruhi oleh ‘le grand’) Couperin. Dengan membandingkan gaya dan judul gerakan mereka, perbedaan ini dapat ditunjukkan melalui karyanya untuk instrumen solo, “Lute Suite No. 1 di E Minor,” dan karya orkestra, “Orchestral Suite No. 3 di D Major.”

Ritornello concerti juga karya yang diadopsi, dikuasai, dan diubah oleh Bach dengan menggabungkan banyak teknik dan gaya. Dalam karya-karya ini, Bach hanya secara longgar mengikuti model umum komposisi konserto: banyak konsertnya cocok dengan tiga model gerakan ritornello, sementara yang lain hanya menerapkan tempi ritornello pada gerakan pertama potongan, dan beberapa gerakan bahkan disusun dalam gaya musik dansa. Sebagai contohnya, mari kita perhatikan tiga gerakan pertama karya itu, “Brandenburg Concerto No. 2.” Gerakan pertama mencerminkan gaya konser ritornello Italia, tetapi bervariasi karena tidak meniru. Alih-alih, melodinya terfragmentasi dan tersebar sedemikian rupa sehingga potongan tidak diputar terlalu lama tanpa merujuk elemen tematik. Gerakan-gerakan berikut sangat bervariasi dari model Italia: gerakan kedua terdiri dari komposisi, dan meniru tempo lambat dan efek tiga meter dari ‘kuburan sarabande’. Tekstur gerakan ini mencakup pintu masuk tema melodi pendek di banyak nada instrumen, dan bahkan menyandingkan tema-tema ini dengan kontra-melodi. Gerakan ketiga mengingatkan kita pada ‘gigue’, yang terdengar riang dan imitatif, tetapi perbandingan berakhir di sana karena penggunaan meteran ganda dan persamaannya dengan struktur subjek-eksposisi fugue. Namun, itu juga bukan fugue, karena fakta bahwa pada satu titik subjek berdiri sendiri dan dilawan oleh melodi polifonik lain. Karya ini sekali lagi menunjukkan kecenderungan Bach untuk meminjam teknik komposisi dari sumber yang berbeda; Penguasaan Bach atas teknik-teknik ini menghasilkan perawatan gaya tradisional yang benar-benar inovatif, meskipun faktanya tidak ada bahan novel yang diperkenalkan.

Akhirnya, perlakuan Bach terhadap musik kantata menunjukkan bukti lebih lanjut tentang pengaruhnya terhadap musik Barok. Sementara mereka biasanya didasarkan pada melodi chorale Lutheran, Bach sering memasukkan karakteristik ‘chorale prelude’ dalam perawatannya terhadap melodi chorale. Bach akan menggunakan melodi dengan gaya cantus firmus; penampilan pertamanya sangat sederhana (untuk membantu mengajar siapa pun yang tidak terbiasa), sementara presentasi berikutnya membuat melodi di latar depan melalui konteks tekstur (dalam bentuk perhentian organ). Selain itu, tekstur polifonik yang dibangun di sekitar melodi chorale sangat kompleks dan ekspresif secara artistik (mis. Gerakan keempat kantata, “Sleepers Awake Calls the Voice”). Mengenai teks chorale, Bach akan menggunakan ‘madrigalisme’ sebagai cara untuk meningkatkan ekspresi libretto suci, bahkan jika tidak ada teks yang dinyanyikan pada saat itu dalam karya tersebut. Ini tampak jelas dalam pendahuluan nyanyiannya, “Kita Seharusnya Sekarang Memuji Kristus.” Untuk iringan vokal dari karya-karya ini, Bach masih mengandalkan teknik komposisi instrumental, seperti ‘urutan’ dan ‘passaggi.’

Karya-karya kolektif Johann Sebastian Bach yang merupakan pejudi di betberry.org/ sangat luar biasa dalam penguasaan teknik dan gaya masa lalu mereka dikombinasikan dengan kemampuan Bach untuk secara impersonal menghubungkan kombinasi inovatif dari teknik-teknik ini di seluruh genre musik yang berbeda. Pengakuannya sebagai komposer terhebat di zaman ini diperoleh dengan baik dan dibuktikan dengan jelas, begitu juga pengaruhnya terhadap komposer-komposer baru dan gaya komposisi novel.

Baca juga : Apa itu Musik Barok Dan Penjelasan Singkatnya

Brian Sullivan menerima gelar sarjana dari Rutgers University, Universitas Negeri New Jersey, di bidang komunikasi, dengan minat khusus dalam komunikasi massa dan studi media. Sebagai bagian dari program ini, Brian juga mempelajari teori musik, sejarah, kinerja, dan dampak musik pada budaya populer kontemporer.